Tags

,

Kali Kiura. Masih sangat alami, bening, suegerrr polll. Persembahan dari Alam *mbah dukun

Mas, lagi dimana? Saya baru aja nyampe rumah. Kenapa Pak Ton? Mau ikut gak ke Kiura bareng temen-temen udah pada di kantor nih. Oh jadi toh, oke meluncur sekarang.

Begitulah sepenggal percakapan dengan Pak Tony temen kantor di Timika. Udah berapa kali kami merencanakan untuk liburan akhir pekan ke tempat wisata alam yang lagi happening di Timika. Maklum daerah ini sangat minim dengan hiburan dan tempat wisata. Jadinya ketika ada info tentang tempat baru maka wajiblah kesana.

Siang itu kami berangkat dengan rombongan 3 mobil. Cara ini lebih hemat dan aman jika mengingat kondisi daerah yang akan dilewati menuju daerah tersebut, ada saja momen jalanan dipalang dengan berharap pungutan retribusi liar.

​

​
Perjalanan menuju ke Kali Kiura sangat menyenangkan, diiringi dengan canda dan bully di mobil hahaa..pemandangan di kanan kiri jalan yang memesona dan menyegarkan kembali pikiran yang dilanda kebosanan karena biasanya kalo akhir pekan panjang gini waktunya habis gangguin ochykun yg lagi lucu dan cerewet2nya.

Pada pemalangan pertama di area jembatan 3 orang lelaki dengan modus sekop kerikil yg sebenarnya ga perlu disekop hahaa.. kami dikenakan biaya Rp 30 ribu, mayan murahlah.

Selanjutnya lolos dari pemalangan karena kebetulan ada beberapa Brimob yang lagi berjaga di area jembatan yg minggu sebelumnya ada teman yang harus membayar di tempat tersebut.

Pos Ramil Kiura

Wajib lapor sebelum menuju Kali Kiura

Sebelum melewati jembatan terakhir ke destinasi, pengunjung harus melapor di pos tentara. Seperti pada gambar papannya tertulis Pos Ramil Kiura.

Setelah pos ini kita melewati satu jembatan lagi, dengan jalanan aspal sekitar 300 meter akhirnya mendapat “palangan” lagi..daan pemalangnya adalah mama-mama muda ada 3 orang. Di jalan raya beraspal muluuuss dipalang pake balok-balok, sayang lupa ngambil gambar. Ngotot utk 3 mobil masing-masing 50rb. Ada tiga orang teman yg berusaha nawar tapi yg dilawan emak-emak yasudahlah akhirnya sepakat 100rb 3 mobil. Kata mama satunya disini su murah tong kasi, nanti ada dapat lagi 2 sampe 3 palangan lebih mahal. Ini tong pu tanah. Hadeuhh, niat sudah bulat jalan aja. Setelah melewati jalanan aspal akhirnya keputus dapat jalanan masih berkontur batu-batu. Daaann beneer next PEMALANGAN coyyy. Nih dia :

Teman-teman pada turun bernegosiasi. Negosiasi yang aloooott dari yg sebelumnya. Bahkan sambil membahas gosip lambe turah *halah lelaki gosip hahaa..engga ding. Pokoknya adu argumen lah. Ada yg lucu dari cerita Umar. Sudah dijamin bahwa ini adalah palang terakhir dan biaya masuk adalah 100rb per mobil jadi harus banyar 300rb dong. Tawaran terakhir Umar minta 170rb kalo ga mau yasudah kami balik lagi ke Timika, sudah habis duit bayar palang terus (sambil berdiri balik badan menuju mobil).

Eh ternyata dikejar (ala-ala penjual di sentral yg ditawar barangnya sok jual mahal bahh). Om oke bayar sudah 150rb saja tiga mobil.
Umar berbalik *sambil kibas poni. Oke tapi kami sudah tidak mau ada palang lagi. Oke om, tong antar kesana.

Wohoooooo berhasil, berhasil, berhasilllll…nawarnya 170rb dikasi 150rb wahahaaa koplak 🀣..

Let’s enjoy KALI KIURA!

Kalinya di sebelah kanan ujung orang yang ramai di belakang sy tuh

Pasukan pembakar ikan diimpor langsung dari kotamadya Pare-pare sekampungnya Bapak tercinta BJ Habibie, inilah dia Tuanku Sultan Mahkutai

Noh, buang aja mantannya disini

 

Sederhana namun wenak eee

Para pangeran Kiura menunggu sang bidadari

Banyaak yang bisa dilakukan di kali Kiura. Airnya sangat bening, jernih dan deras, ditambah lagi suasanua alam yang sangat sejuk membuat badan menggigil kedinginan. Karena tak berbekal peralatan renang seperti ban jadinya meluncur dengan badan meski ragu dengan safety. 

​​
Namun sangat menyenangkan terjun dari batu besar, membiarkan diri dibawa arus yang deras. Berikut review video trip to Kali Kiura :

 

Here we are…